Jumat, 22 April 2011

Level Hierarki Makna Dalam Kehidupan Eksekutif



Dinamika kehidupan eksekutif atau kaum intelektualitas pekerja setiap harinya dituntut untuk mampu memberikan informasi dan menyerap informasi secara efektif. Teori untuk mencapai pemahaman tersebut adalah Coordinated Management of Meaning (CMM), atau dalam bahasa Indonesia hal ini disebut Manajemen Koordinasi Makna.
            Setiap orang membentuk makna atas setiap komunikasi atau interaksi yang dibentuk dengan orang lain tidak terlepas dari beberapa tingkatan level hierarki yang nantinya menjadi satu kesatuan dengan CMM (Manajemen Koordinasi Makna) itu sendiri. Tingkatan level hierarki it sendir antara lain: Isi, Tindak Tutur, Episode, Hubungan (kontrak), Naskah Kehidupan (autobiografi) serta Pola Budaya. Pada dasarnya level hierarki ini bukanlah aturan secara berurutan, karena yang terpenting adalah makna yang didapatkan pada tiap-tiap hierarki makna tersebut. Berikut, penulis akan mengeksplorasi contoh pada masing-masing hierarki makna dalam kehidupan kantoran yang dialami penulis sehari-hari.
            Hierarki makna –Isi, merupakan langkah awal ketika data mentah dikonversikan menjadi makna. Selama beberapa kali pindah tempat bekerja, penulis merasakan berada pada level “isi” ketika menjadi calon karyawan baru; HRD melihat data berdasarkan dari CV dan mengolah makna apakah penulis cocok bekerja di perusahaan tersebut atau tidak.
            Ketika sudah diterima menjadi karyawan dan perkenalan mulai dilakukan dengan karyawan lain, ada interaksi lain dalam ruang lingkup kehidupan kantoran tersebut seperti mendelegasikan atau didelegasikan sebuah pekerjaan, meminta bantuan rekan kerja, mengkritisi sebuah ide di rapat dan lain. Inilah yang disebut hierarki makna – Tindak Tutur.
            Banyak interaksi selanjutnya akan muncul dalam kehidupan relasi di kantor, seperti negosiasi lintas departemen, munculnya conflict of interest, semuanya berawal dari level hierarki makna “Episode” yaitu segala tindak tutur yang memiliki awal.
            Level hierarki makna berikutnya adalah Hubungan. Hubungan dapat dikatakan seperti kontrak, di mana terdapat tuntutan dalam berperilaku. Level hubungan menyatakan bahwa batasan-batasan hubungan dalam parameter tersebut diciptakan untuk tindakan dan perilaku. Interaksi dalam relasi kantor di level hierarki ini, sering penulis lihat antara peran manajer/ supervisor kepada bawahannya yang kadang bsia bertindak sebagai teman yang menampung keluh kesah bawahan dalam menghadapi pekerjaan mereka, namun juga harus tegas memberikan instruksi dan mendelegasikan pekerjaan.
            Orang yang sudah punya pengalaman pekerjaan, biasanya akan menggunakan system kinerja yang positif ditempat kerja yang lama dan dikoordinasikan bersama tim di tempat kerja yang baru sebagai alternative penyelesaian pekerjaan. Pola seperti itu juga masuk dalam level hierarki makna yang disebut dengan Naskah Kehidupan (autobiografi). Penjelasan ddari hierarki makna ini adalah kelompok-kelompok episode masa lalu dan masa kini yang menciptakan suatu sistem makna yang dapat dikelola bersama dengan orang lain.
            Kita kemungkinan juga sering mendengar tentang corporate culture yaitu pola budaya yang dibentuk oleh sebuah perusahaan untuk mencitrakan perusahaan tersebut di mata masyarakat. Dan level hierarki makna Pola Budaya ini tentu saja terbentuk secara integrasi dari level-level hierarki makna yang lain tersebut di atas dalam suatu ruang lingkup perusahaan.

Tidak ada komentar: